Tanda Anak Picky Eater dan Cara Mengatasinya

Morigro Oktober 11, 2023
Keluarga makan bersama

Setiap orang tua pasti pernah menghadapi tantangan ketika anak-anak mereka menjadi picky eater atau pemilih makanan. Picky eating menyebabkan anak tersebut hanya mau menyantap apa yang disukai dan menolak jenis hidangan tertentu. Akibatnya, nutrisi hariannya tidak terpenuhi dengan sempurna.

Meskipun kondisi ini normal dialami oleh Si Kecil, jika tidak segera diatasi masalah ini bisa berlangsung lama. Tentu GroMoms tidak ingin kondisi ini semakin buruk, kan? Oleh karena itu, yuk cari tahu penyebab dan cara mengatasinya di sini.

Pengertian Picky Eater dan Bedanya dengan Selective Eater

Picky eater merupakan istilah untuk menggambarkan perilaku anak yang cenderung pilih-pilih makanan untuk disantap. Selain picky eater, ada juga yang disebut sebagai selective eater. Meskipun sama-sama pemilih makanan, namun kedua kondisi ini cukup berbeda.

Picky eater masih dianggap sebagai fase perkembangan normal pada banyak anak. Sedangkan selective eater dapat lebih berisiko karena Si Kecil cenderung membatasi berbagai kelompok hidangan untuk nutrisi seimbang. GroMoms perlu memahami perbedaan ini dan mencari solusi yang sesuai untuk membantu Si Kecil mendapatkan cukup nutrisi bagi tumbuhkembangnya.

Picky Eater Terjadi Sampai Usia Berapa?

Picky eating bisa terjadi pada Si Kecil di usia 1-2 tahun dan kondisi ini bisa berlangsung hingga usia 3-5 tahun. Pada dasarnya kondisi ini bisa hilang seiring bertambahnya usia Si Kecil. Namun, di beberapa kondisi, picky eating bisa berlangsung lebih panjang jika tidak ditangani dengan baik.

Oleh karena itu, penting bagi GroMoms untuk memahami berbagai pilihan makanan sehat yang tepat untuk menutrisi Si Kecil. Hal ini penting, karena menyajikan makanan dengan banyak variasi dapat membantu menangani kasus ini. Selain itu, GroMoms juga perlu mengenalkan pola makan yang sehat sejak dini agar kondisi ini bisa dihindari.

Tanda Anak Picky Eater

Anak yang picky eater sebenarnya sangat mudah dikenali, beberapa ciri-ciri umumnya antara lain:

  • Menolak mengonsumsi jenis kelompok makanan tertentu (contohnya tidak mau makan bubur nasi (karbohidrat), menolak makan ikan tuna (protein) tapi Si Kecil masih mau makan sumber protein lain misalnya ikan lele atau telur.  
  • Menolak masakan berdasarkan warna atau tekstur tertentu, seperti hanya mau menyantap hidangan berwarna putih atau bertekstur lembut.
  • Menolak untuk mencicipi menu hidangan baru.

Penyebab Anak Menjadi Picky Eater

Beberapa anak menjadi picky eater karena beberapa alasan ini:

  • Enggan mencoba masakan baru dan lebih memilih yang sudah dikenal.
  • Belum bisa menyesuaikan diri dengan rasa ataupun tampilan pada menu hidangan yang baru pertama kali dikenalnya.
  • Merasa dipaksa untuk mengonsumsi hidangan tertentu.
  • Sedang dalam fase penyesuaian rasa. Terkadang, anak bisa mencoba menu baru sebanyak 10 hingga 15 kali sebelum lidahnya terbiasa.
  • Memiliki sensitivitas berdasarkan tekstur, aroma, atau penampilan visual.
  • Kebiasaan dan rutinitas dalam pola makan dapat memengaruhi preferensinya. Jika ia terbiasa dengan jenis masakan tertentu, ia bisa enggan mencoba yang lain.
  • Lingkungan sekitar, termasuk orang tua, dapat memengaruhi preferensi selera anak.
  • Beberapa masalah kesehatan, seperti masalah pencernaan atau alergi makanan. Bisa saja ia memilih tidak mengonsumsi suatu makanan karena merasa makanan tersebut membuatnya sulit buang air besar. Jika masalah ini yang terjadi padanya, GroMoms dapat memberinya lebih banyak asupan vitamin untuk memudahkan buang air besar seperti yang tercantum di sini: Penyebab Anak Susah BAB dan Cara Mengatasinya

Dampak Picky Eating pada Perkembangan Anak

Picky eater jika tidak segera ditangani dengan baik akan memicu beberapa masalah yang dapat mengganggu tumbuh kembangnya. Beberapa dampak yang berpotensi muncul pada Si Kecil, antara lain:

  • Kekurangan nutrisi: Pilih-pilih makanan menyebabkan asupan kebutuhan makanan yang tidak mencukupi sehingga meningkatkan risiko kekurangan nutrisi seperti rendahnya asupan zat besi, seng, kalsium, dan vitamin.
  • Gangguan emosional: Picky eating juga bisa menimbulkan gangguan emosional pada Si Kecil, misalnya menolak makanan yang disajikan karena tidak sesuai dengan selera dan bahkan bisa menunjukkan respons dengan berteriak dan menangis. Sehingga ini bisa menyebabkan stres.

Untuk mengurangi dampak dari picky eating ini, GroMoms perlu kreatif dalam menyajikan makanan agar pengalaman makan Si Kecil jadi lebih menyenangkan.

Cara Mengatasi Anak Picky Eater

Nah, jika Si Kecil mulai menunjukkan gejala picky eating, Moms tidak perlu cemas. Berikut beberapa tips untuk dicoba.

Berikan Tampilan dan Tekstur Makanan Berbeda

Untuk anak yang tidak menyukai konsistensi tertentu, seperti tekstur lembek, Moms dapat mencoba memberikan versi yang lebih padat. Misalnya, tawarkan potongan apel daripada saus apel. Trik lainnya, berupa mencampur hidangan padat dengan tekstur lain, seperti mencelupkan biskuit ke dalam saus apel.

Dengan memberikan pilihan tekstur berbeda, Moms dapat membantu Si Kecil mengeksplorasi menu baru dengan lebih nyaman, sehingga merangsang seleranya.

Ajak Anak Makan Bersama

Makan bersama tidak hanya sekadar waktu untuk mengisi perut, tetapi juga merupakan momen berharga dalam pertumbuhannya. Makan bersama merupakan kesempatan untuk membangun ikatan keluarga yang kuat.

Selama bersantap bersama, hindari gangguan dari media seperti TV atau ponsel. Biarkan Si Kecil merasakan bahwa waktu bersantap adalah saat menyenangkan untuk berinteraksi dan momen kebersamaan.

Ajak Anak Menyiapkan Makanan

Anak-anak perlu dilibatkan dalam proses menyiapkan hidangan. Mereka dapat diajak berpartisipasi dalam memilih bahan, mencuci sayuran, atau bahkan mengaduk adonan. Selama proses ini, berikan mereka kesempatan untuk menyentuh, mencium, dan merasakan berbagai bahan makanan.

Membantu menyiapkan makanan tidak hanya meningkatkan pemahaman tentang makanan, tetapi juga membantu mengurangi kecenderungan picky eating. Selain itu, anak cenderung lebih tertarik untuk mencoba masakan yang ia bantu siapkan.

Ingatlah juga untuk menyajikan menu sama untuk seluruh anggota keluarga, bukan menyediakan hidangan terpisah untuk Si Kecil. Dengan demikian, ia dapat merasakan variasi yang ada, sehingga merangsang minat untuk mencoba hal-hal baru.

Coba Berikan Menu Baru saat Anak Lapar

Ketika Si Kecil merasa lapar, ia cenderung lebih terbuka untuk mencoba menu baru karena ia lebih fokus pada kebutuhan diri untuk makan. Jadi, manfaatkan momen ini untuk memperkenalkan hidangan baru yang sehat dan beragam.

Selain itu, Moms bisa menjadi contoh dengan mencoba masakan baru dan menunjukkan antusiasme. Ini dapat memberikan dorongan positif kepada anak untuk mencoba menu beragam.

Memberikan Menu Makanan yang Disukai Anak-anak

Untuk membuat pengalaman makan lebih menarik bagi Si Kecil, Moms dapat mencoba menyajikan beberapa menu yang umumnya disukai anak-anak. Biasanya, anak-anak menyukai makanan yang penampilannya menarik dan sekaligus memiliki cita rasa yang lezat.

Contohnya, Moms dapat membuat telur gulung sayur. Penampilannya yang menarik akan dapat menggugah minat Si Kecil. Moms dapat memasukkan sayuran favorit Si Kecil ke dalam telur gulung, seperti wortel atau bayam. Rasanya lezat dan menyediakan nutrisi penting.

Selain itu, jamur goreng tepung bisa menjadi alternatif sehat untuk camilan. Dengan balutan tepung yang renyah, jamur ini dapat menjadi pilihan yang terasa crispy bagi anak-anak. Moms dapat menyajikannya dengan saus mayo atau saus tomat sebagai pendamping.

Sandwich merupakan opsi makanan lainnya yang praktis dan dapat disesuaikan dengan selera anak. Gunakan roti gandum sebagai dasarnya, lalu tambahkan potongan daging ayam, serta irisan sayuran segar. Moms bisa memberikan pilihan saus atau keju untuk memberikan variasi rasa.

Dengan variasi menu yang kreatif dan menarik, Si Kecil akan lebih termotivasi untuk mencoba makanan baru. Selain itu, Moms juga dapat menyesuaikan porsi dan presentasi makanan sesuai dengan preferensi anak, menciptakan suasana makan yang menyenangkan dan mendukung perkembangan selera makan mereka.

Nah, selain tips di atas, ada beberapa strategi lain yang dapat membantu Moms mengembangkan selera makan Si Kecil secara alami. Yuk, bantu ia memenuhi asupan nutrisinya dengan efektif di sini: Cara Menambah Nafsu Makan Anak secara Alami.

Referensi

  • Buoy Health. Picky Eating. Diakses tanggal 16 September 2023. https://www.buoyhealth.com/learn/picky-eating
  • IDAI. Pilih-pilih Makanan. Diakses tanggal 16 September 2023. https://www.idai.or.id/artikel/seputar-kesehatan-anak/pilih-pilih-makanan
  • UC Davis Health. What makes a picky eater, and how parents can help? Diakses tanggal 16 September 2023. https://health.ucdavis.edu/blog/good-food/what-makes-a-picky-eater-and-how-parents-can-help/2020/08
Morigro mendukung program ASI Eksklusif